Dr.H.Muhammad Syafii Antonio, M.Ec: “Saya melihat karena pemahaman keislamannya yang dangkal”

10 04 2008

Hari raya Idul Adha dan peristiwa kurban tidak hanya dimaknai sebagai wujud kepasrahan Nabi Ibrahim yang total kepada Allah. Keduanya juga mengandung makna yang bukan hanya kepatuhan pada Yang Mahapencipta, tapi juga upaya pembebasan manusia dari sifat-sifat hawaniyah melalui pemotongan hewan dan menumbuhkan jiwa sosial dengan berbagi daging bersama dhuafa.

Inilah pesan dari perbincangan mengenai Idul Adha, Hajji, dan Kurban yang disampaikan Dr. Muhammad Syafii Antonio, M.Ec dalam sebuah wawancara dengan Ahmad Sahidin dari Majalah Swadaya, seusai acara bedah buku terbarunya, “Muhammad SAW: The Super Leader Super Manager”, di Masjid Pesantren Daarut Tauhiid, Jalan Gegerkalong Girang Bandung, Ahad,18 November 2007. Berikut ini kami sajikan petikannya:

Ustadz, umat Islam pada tiap bulan Dzulhijjah merayakan Idul Adha atau Hari Raya Haji dan ibadah Kurban. Bagi Anda, apa makna dari ketiganya?

Idul Adha itu merupakan simbol dari perjuangan ibadah haji di Mina. Dalam hidup ini pasti akan ada tantangan dan ada cobaan. Cobaan ini bisa kecil, jumrotul ula; cobaan menengah, jumrotul wustho; cobaan besar, jumrotul aqobah. Itu cobaan-cobaan yang datang pada kita, baik yang datang pada sisi keluarga, kantor, atau sisi pergaulan. Itu sangat banyak sekali bentuknya. Nah, ketika kita sampai pada suatu Id, berarti kita bisa melalui pelbagai rintangan tersebut. Begitu juga dengan Idul Kurban. Jadi, bila kita ingin berhasil, harus berkorban. Ini maknanya. Kalau kita ingin berhasil menjadi penulis buku, berarti harus kita korbanin waktu jalan-jalan di mall, atau korbanin semua aktivitas yang kurang bermanfaat dengan banyak baca dan konsentrasi menulis.

Mengapa itu harus dilakukan?

Karena kita harus lebih banyak baca, belajar, agar bisa menulis buku yang baik. Kita harus konsentrasi untuk menjadi penulis buku yang baik. Demikian juga seseorang tidak bisa jadi sarjana yang baik, kalau dia tidak mengorbankan waktu main dan jalan-jalan di mallnya untuk belajar, konsentrasi, atau fokus. Singkatnya, idul kurban atau adha ini adalah simbolisasi perjuangan hidup kita untuk mencapai kesuksesan.

Jadi, peristiwa kurban dalam al-Quran yang diperankan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail ini hanya sebuah simbol?

Itu sebuah simbolisasi bahwa kita harus berjuang untuk mencapai kesuksesan. Ketika kita mengorbankan sesuatu, seperti dalam penyembelihan kambing, itu sebenarnya suatu simbol bahwa kita harus melakukan pengorbanan. Seperti yang diperintahkan Allah pada Nabi Ibrahim dengan mengorbankan anaknya, Ismail, sebagai bukti kecintaannya pada Allah. Meskipun digantikan dengan domba, tapi penyembelihan secara psikologis sudah terjadi. Artinya, Nabi Ibrahim sudah mematuhi sekaligus bukti ketaatannya pada Allah dengan mengorbankan anaknya yang semata wayang, Ismail.

Bagaimana makna ibadah kurban secara sosial?

Ya memang dalam kurban ada ibadah sosial. Yakni ketika kita menyembelih hewan kurban, kita ingat bahwa di antara kita itu masih banyak yang dalam sehari-harinya tidak makan daging. Maka dengan kurban kita bisa berbagi dengan mereka. Dan pantas bila Allah akan memberikan pahala bagi yang kurban sejumlah darah yang keluar dari sembelihan hewan kurbannya. Allah Subhanawata`ala akan menghapuskan dosa yang berkurban sejumlah bulu-bulu hewan kurban, atau meninggikan derajat kita sejumlah bulu-bulu hewan kurban.

Semakin besar dagingnya, makin banyak yang akan mendapat manfaatnya. Dan itu hampir sama dengan shodaqah. Jelasnya, kurban itu bisa jadi bagian dari shodaqah.

Adakah hal yang sangat krusial dalam ibadah qurban ini yang berkaitan dengan persoalan Nasional yang sedang kita hadapi sekarang ini?

Banyak. Salah satunya, kalau kita ingin aman, maka kita tak boleh melupakan untuk berbagi dengan yang tak punya. Sebab bila kita tak berbagi, biasanya barang kita suka hilang tau ada yang mencuri. Jadi kalau berbagi, yang tak punya tidak akan mencuri karena terpenuhi kebutuhannya. Kita tak boleh korupsi kalau ingin mendapat kekayaan, tapi harus berjuang dengan usaha kita yang maksimal. Nah, kurban atau pembagian daging kurban merupakan salah satu upaya berbagi dengan saudara kita. Insya Allah, saya yakin bila satu komunitas atau penghuni itu suka berderma, dipastikan barang-barangnya aman atau tidak dicuri orang. Sebab pencuri itu pasti berpikir, buat apa mencuri, dia kan baik dan mau berbagi, mending minta pasti dikasih.

Ustadz, apakah dalam konteks sekarang masih ada “Ismail-Ismail” yang bersedia berkorban, atau seperti “Ibrahim” yang mengorbankan bagian dari dirinya?

Ada, namun tingkatannya berbeda. Orang yang dapat dijuluki sebagai “Ismail-ismail” sekarang adalah yang berperang, yang mengorbankan waktu untuk datang ke kegiatan masjid, yang mengobankan uang untuk bantu anak yatim dan dhuafa, atau yang menyediakan rumah singgah bagi orang-orang dhuafa atau dalam perjalanan yang membutuhkan tempat tinggal sementara. Untuk yang bisa dikategorikan “Ibrahim-ibrahim” sekarang adalah mungkin seorang ibu yang melahirkan dan membesarkan anaknya dengan susah payah. Atau seorang ayah yang memikul karung goni dengan susah payah untuk menafkahi keluarganya, bisa disebut “Ibrahim” jaman sekarang. Tapi jelas beda maqomnya. Ada maqom nabi, wali, orang biasa. Nah pengorbanan di antara ketiga maqom tersebut beda-beda bentuknya. Ujiannya juga beda. Maqom nabi jelas lebih tinggi dari kita, orang biasa.

Ini di luar tema kita. Bagaimana komentar bapak tentang munculnya aliran-aliran agama yang dinyatakan menyimpang atau sesat akhir-akhir ini?

Saya melihat karena pemahaman keislamannya yang dangkal. Seseorang yang ingin memahami Islam dengan baik harus menguasai dulu bahasa Arab, tafsir Quran, metode ijtihad, metode hadits dan lain-lainya.

Orang yang memahami Islam melalui metode-metode tersebut dan ilmu, pasti tidak jadi seperti itu (sesat, menyimpang—red). Karena dengan itu, ia bisa memahami konsep khataminnabiyyin, nabi terakhir, sehingga tidak ngaku-ngaku jadi nabi. Atau tidak mereduksi sholat dari lima jadi satu waktu, dengan alasan lima waktu saja banyak ditinggalkan lebih baik satu saja. Nah, yang seperti ini kan sangat tidak sesuai dengan aturan yang sebenarnya dari Allah. Tapi yang paling mendasari lahirnya aliran-aliran agama yang seperti itu karena tidak punya banyak proyek.

Ada pesan untuk masyarakat?

Marilah kita meneladani pengorbanan Nabi Ibrahim dan Ismail dengan berkontribusi dengan apa yang kita miliki. Seorang yang punya banyak harta bisa berkontribusi dengan uangnya, seorang ilmuwan menjadi pembicara di kampus-kampus, seorang mahasiswa dengan kuliah sebaik-baiknya atau lainnya. Jadi, dengan apa pun bentuknya, meski bukan dalam bentuk uang, kita bisa berkontribusi untuk Islam.

BIODATA

Nama
Muhammad Syafii Antonio

Nama asli
Nio Cwan Chung

Kelahiran
Sukabumi, Jawa Barat, 12 Mei 1965

Pendidikan
– Doktor Banking & Micro Finance, University of Melbourne, 2004
– Master of Economic, International Islamic University, Malayasia, 1992
– Sarjana Syariah, University of Jordan, 1990

Aktivitas
– Komite Ahli Pengembangan Perbankan Syariah pada Bank Indonesia
– Dewan Komisaris Bank Syariah Mega Indonesia
– Dewan Syariah BSM
– Dewan Syariah Takaful
– Dewan Syariah PNM
– Dewan Syariah Nasional, MUI
– Pimpinan Yayasan Tazkia Jakarta

Alamat
Chairman Tazkia Group: Jalan Raya Pasar Minggu No.16 F
Pancoran, Jakarta Selatan 12780


Aksi

Information

16 responses

8 05 2009
Mr. Kremlin

tararengkyu atas alamatnya mr.syafei antonio.

14 09 2009
yesi

assalammualaikum

saya punya koperasi simpan pinjam dengan sistem konvensional. saya ingin merubahnya dengan sistem syariah tapi tidak tahu caranya. mohon nomer telf bapak antonio syafei yang bisa dihubungi untuk mempermudah dan mempercepat proses perubahan koperasi saya setelh ramadhan tahun ini. terimakasih

23 09 2009
muliyadi

tolong minta no yang bisa d hubungi saya ingin mengundang bapak Muhammad Syafii Antonio ke kota pelaihari.

28 08 2010
Jiyanto

Mohon bantuanya untuk diinformasikan No Tlp Bapak Syafii Antonio, atau mungkin alamat Emailnya, trimakasih banyak bantuanya.

14 04 2011
rona

Aslm tolong dikirimkan nomor pak syafii antonio untuk diundang dalam seminar kajian ekonomi islam ke alamat email saya. jazakallah

28 05 2011
syafiih

negara ini sangat butuh banyak orang2 seperti ust antonio syafiih yg dengan ilmu nya telah memberikan pemahaman ilmu perbankan yang baik kepada kami,
buku islami

31 05 2011
syamsul

ass.pak..saya sangat ingin ikut seminar -seminar bapak.bagaimana caranya.terimakasih.

28 06 2011
Hardhian

Pak bisa dishare nmr telpnya Pak Syafii A ?
Bisa ke imel saya

24 04 2012
joko daryanto

Mohon bantuan alamat emil dan nomor telp pak Syafii A.

21 11 2011
cici

Assalam mualaikum wr.wb,

Sebagai dewan komisaris dari salah satu bank syariah swasta di indonesia, ideal nya apakah karyawan bank syariah harus seorang muslim/muslimah atau boleh dari golongan non muslim?, terimakasih.

1 12 2011
regiacantiqa

gemana ya biar bisa contact pak syafii antonio…maksud saya ada yang tau alamat emailnya gak?tx

4 12 2011
awalludin

‎​السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ pak Dr.safii saya sangat mengagumi sosok. Bapak,walaupun saya jarang melihat bapak di layar televisi pertama saya lihat bapak waktu acara di televisi di bulan puasa,saya ingin sekali bertemu dengan bapak ,boleh kah saya minta No telp bapak,saya ingin sekali bertemu bpk

16 02 2012
Zuhrotul Titik khotimah

Pak Dr.Syafii, saya ketua koperasi, yang mengelola simpan pinjam, dalam rapat anggota disepakati jasanya 1,5%. Bagaimana hukum jasa koperasi tersebut. mohon penjelasannya?

27 02 2012
Rudi Nugraha

Assalamu’alaikum Wr.Wb

Saya sangat memerlukan alamat rumah atau e-mail Pak Dr. Syafii, mengenai soal saya sebagai agen travel tazkia di http://www.tazkia-travel.com , jadi selama menjadi agen banyak masalah yang saya hadapi , mohon informasinya.

29 03 2012
Muhammad Mukhlish

Assalaamu’alaikum . . .
1. saya seorang guru dan sekaligus salah seorang warga dilingkungan tempat tinggal saya.
setiap tahun, seperti biasa menjelang ujian nasional, orang tua mulai sibuk menyiapkan putra/putrinya agar sukses dalam UN. Salah satu upaya yang biasa dilakukan oleh orang tua adalah melaksanakan puasa menjelang pelaksanaan UN bagi putra-putrinya. Pemahaman saya, tidak ada puasa seperti itu yang dicontohkan oleh junjungan kita Nabi Muhammad SAW. Namun . . . , saya belum berani menyampaikan pemahaman tersebut dilingkungan tempat tinggal atau dilingkungan kerja, karena saya tidak tahu dalil yang mendasari pemahaman tersebut. Mohon bantuan Ustadz Syafi’i untuk memeberikan penjelasan lebih lengkap tentang hal tersebut.
2. sekaligus saya ingin memperoleh alamat Email Prof Muhammad Antonio Syafi’i.
3. terimakasih
Wassalaamu’alaikum . . .

23 04 2016
Alyusroh

Assalamualaikum
Mf..saya ingin bisa bertemu dgn Pak Antonio untuk melakukan wawancara terkait penyusunan skripsi..mohon banuannya yaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: